Tanah longsor

Informasi Bahaya Tanah Longsor

Informasi Bahaya Tanah Longsor



Tanah longsor menyebabkan kematian dan milyaran dolar dalam kerusakan properti setiap tahun.


Diadaptasi dari Lembar Fakta Survei Geologi Amerika Serikat 2004-3072.
Peta Insiden / Kerentanan Longsor

Peta Tanah Longsor: Peta ini menunjukkan distribusi insiden dan kerentanan relatif tanah longsor di seluruh Amerika Serikat. Daerah merah memiliki tingkat kejadian longsor tertinggi. Daerah merah muda memiliki tingkat kejadian longsor dan kerentanan tinggi. Peta oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Perbesar Gambar.

Daftar Isi


Tanah longsor Terjadi di seluruh 50 Negara Bagian
Dampak dan Mitigasi Longsor
Proses Tanah Longsor
Slide
Slide rotasi
Slide Terjemahan
Blokir Slide
Air terjun
Rockfall
Menjatuhkan
Mengalir
Aliran Puing
Aliran Bumi / Lumpur
Longsoran Reruntuhan
Merayap
Spread Lateral
Penyebab Tanah Longsor
air
Aktivitas Seismik
Aktivitas vulkanik
Mitigasi Longsor

Tanah longsor Terjadi di seluruh 50 Negara Bagian

Tanah longsor di Amerika Serikat terjadi di seluruh 50 negara bagian. Namun, tiga daerah memiliki tingkat insiden dan kerentanan tanah longsor yang tinggi. Mereka:

  1. wilayah pesisir California, Oregon, dan Washington;
  2. daerah pegunungan di Colorado, Idaho, Montana, Utah, dan Wyoming;
  3. bagian berbukit sampai pegunungan di Kentucky, North Carolina, Pennsylvania, Tennessee, Virginia, dan Virginia Barat yang diliputi oleh batuan dasar serpih.
Ketiga wilayah ini dapat dengan mudah diidentifikasi dalam peta terlampir dengan konsentrasi warna merah dan pink yang tinggi. Alaska dan Hawaii juga mengalami banyak jenis tanah longsor.

Video Longsor: Video USGS ini menjelaskan beberapa perbedaan antara berbagai jenis tanah longsor dan menjelaskan beberapa kegiatan ilmu tanah longsor dari USGS.

Dampak dan Mitigasi Longsor

Pada tahun-tahun biasa, tanah longsor di Amerika Serikat menyebabkan kerusakan harta benda miliaran dolar dan membunuh lusinan orang. Korban di Amerika Serikat terutama disebabkan oleh jatuh batu, longsoran batu, dan aliran puing-puing. Di seluruh dunia, tanah longsor menyebabkan ribuan korban dan mengakibatkan banyak miliaran kerugian moneter setiap tahun.

Informasi yang disajikan di sini adalah pengantar proses tanah longsor, presentasi berbagai jenis tanah longsor, dan pengantar tentang bagaimana tanah longsor dapat dimitigasi dan dikelola sebagai bahaya.

Video Longsor: Video USGS ini menjelaskan beberapa perbedaan antara berbagai jenis tanah longsor dan menjelaskan beberapa kegiatan ilmu tanah longsor dari USGS.

Anatomi Tanah Longsor

Anatomi Longsor: Kemerosotan ideal / aliran bumi yang menunjukkan nomenklatur yang umum digunakan untuk memberi label bagian-bagian dari tanah longsor. Perbesar gambar.

Proses Tanah Longsor

Istilah "tanah longsor" menggambarkan berbagai macam proses yang menghasilkan gerakan ke bawah dan ke luar dari bahan-bahan pembentuk lereng termasuk batu, tanah, isian artifisial, atau kombinasi dari semuanya. Bahan dapat bergerak dengan jatuh, jatuh, tergelincir, menyebar, atau mengalir. Gambar yang menyertainya adalah ilustrasi grafis dari tanah longsor, dengan terminologi yang diterima umum yang menjelaskan fitur-fiturnya.

Meskipun tanah longsor terutama terkait dengan daerah pegunungan, mereka juga dapat terjadi di daerah-daerah yang umumnya kurang lega. Di daerah dengan pertolongan rendah, tanah longsor terjadi sebagai kegagalan potong-dan-isi (penggalian jalan dan bangunan), kegagalan tebing sungai, tanah longsor yang menyebar lateral, runtuhnya tumpukan limbah tambang (terutama batu bara), dan berbagai kegagalan lereng yang terkait dengan tambang dan tambang terbuka. Jenis tanah longsor yang paling umum dijelaskan dan diilustrasikan pada halaman ini.

Slide

Slide rotasi

Slide rotasi: Ini adalah slide di mana permukaan pecah melengkung secara bersamaan ke atas, dan gerakan slide kira-kira berputar tentang sumbu yang sejajar dengan permukaan tanah dan melintang melintasi slide.

Meskipun banyak jenis gerakan massa termasuk dalam istilah umum "tanah longsor," penggunaan istilah yang lebih terbatas hanya mengacu pada gerakan massa, di mana ada zona kelemahan yang berbeda yang memisahkan material geser dari material dasar yang lebih stabil. Dua jenis utama slide adalah slide rotasi dan slide translasi. Jenis dan deskripsi slide diilustrasikan pada halaman ini.

Blokir Slide

Blokir slide: Slide translasional di mana massa bergerak terdiri dari satu unit atau beberapa unit terkait erat yang bergerak turun lereng sebagai massa yang relatif koheren.

Slide Terjemahan

Slide terjemahan: Dalam tipe slide ini, massa tanah longsor bergerak sepanjang permukaan planar kasar dengan sedikit rotasi atau kemiringan ke belakang.

Air terjun

Rockfall

Rockfall: Air terjun adalah gerakan tiba-tiba massa material geologis, seperti batu dan batu-batu besar, yang terlepas dari lereng atau tebing yang curam. Pemisahan terjadi di sepanjang diskontinuitas seperti patah tulang, sendi, dan bidang alas tidur, dan gerakan terjadi karena jatuh bebas, terpental, dan berguling. Air terjun sangat dipengaruhi oleh gravitasi, pelapukan mekanis, dan keberadaan air pengantara.

Rockfall adalah jatuh tiba-tiba atau runtuhnya massa besar material dari posisi terjal. Rockfall terjadi di sepanjang tebing atau lereng yang sangat curam di mana massa batuan dapat terlepas dan mulai jatuh bebas, sering dikombinasikan dengan keturunan yang memantul atau berputar. Tidak ada bidang slip atau permukaan aliran yang terlibat.

Rockfall sangat cepat, dan karena kecepatan dan kemunculannya yang tiba-tiba, mereka sangat berbahaya. Mereka sering terjadi di musim semi ketika tindakan beku-mencair melonggarkan batu bersendi.

Menjatuhkan

Menjatuhkan: Kegagalan terguling dibedakan oleh rotasi maju unit atau unit tentang beberapa titik penting, di bawah atau rendah di unit, di bawah tindakan gravitasi dan gaya yang diberikan oleh unit yang berdekatan atau oleh cairan dalam retakan.

Mengalir

Aliran Puing

Aliran puing: Aliran debris adalah suatu bentuk pergerakan massa yang cepat di mana kombinasi dari tanah yang longgar, batuan, bahan organik, udara, dan air dimobilisasi sebagai bubur yang mengalir menuruni lereng. Aliran puing termasuk denda kurang dari 50%. Aliran puing umumnya disebabkan oleh aliran air permukaan yang intens, karena curah hujan yang tinggi atau pencairan salju yang cepat, yang mengikis dan memobilisasi tanah atau batu yang lepas pada lereng yang curam. Aliran puing juga umumnya memobilisasi dari jenis tanah longsor lain yang terjadi di lereng curam, hampir jenuh, dan terdiri dari sebagian besar material ukuran lanau dan pasir. Daerah sumber aliran puing-puing sering dikaitkan dengan parit curam, dan simpanan aliran serpihan biasanya diindikasikan dengan adanya kipas debris di mulut parit. Kebakaran yang merusak lereng vegetasi meningkatkan kerentanan lereng terhadap aliran serpihan.

Longsoran Reruntuhan

Longsoran puing: Ini adalah variasi dari aliran debris yang sangat cepat hingga sangat cepat.

Ada lima kategori dasar aliran yang berbeda satu sama lain secara mendasar. Jenis dan deskripsi aliran diilustrasikan pada halaman ini.

Meskipun ada beberapa jenis penyebab tanah longsor, tiga yang menyebabkan sebagian besar tanah longsor yang merusak di seluruh dunia adalah (1) air; (2) aktivitas seismik; dan (3) aktivitas gunung berapi. Ini dibahas dalam bagian di bawah ini.

Aliran Bumi / Lumpur

Aliran Bumi: Aliran bumi memiliki bentuk "jam pasir" yang khas. Bahan lereng mencair dan habis, membentuk mangkuk atau depresi di kepala. Aliran itu sendiri memanjang dan biasanya terjadi pada material berbutir halus atau batuan bantalan tanah pada lereng sedang dan dalam kondisi jenuh. Namun, aliran kering dari bahan granular juga dimungkinkan.
Semburan lumpur: Lumpur adalah aliran tanah yang terdiri dari bahan yang cukup basah untuk mengalir dengan cepat dan yang mengandung sedikitnya 50 persen partikel berukuran pasir, lanau, dan tanah liat. Dalam beberapa kasus, misalnya dalam banyak laporan surat kabar, aliran lumpur dan aliran puing-puing biasanya disebut sebagai "tanah longsor."

Spread Lateral

Spread Lateral: Spread lateral adalah khas karena biasanya terjadi pada lereng yang sangat lembut atau medan datar. Mode pergerakan dominan adalah ekstensi lateral yang disertai dengan fraktur geser atau tarik. Kegagalan disebabkan oleh pencairan, proses di mana sedimen jenuh, longgar, kohesi (biasanya pasir dan lanau) ditransformasikan dari padatan menjadi keadaan cair. Kegagalan biasanya dipicu oleh gerakan tanah yang cepat, seperti yang dialami selama gempa bumi, tetapi juga dapat disebabkan secara buatan. Ketika bahan yang koheren, baik batuan dasar atau tanah, bersandar pada bahan yang mencair, unit atas dapat mengalami perpatahan dan ekstensi dan kemudian dapat mereda, menerjemahkan, memutar, menghancurkan, atau mencairkan dan mengalir. Penyebaran lateral pada material berbutir halus pada lereng dangkal biasanya progresif. Kegagalan dimulai secara tiba-tiba di area kecil dan menyebar dengan cepat. Seringkali kegagalan awal adalah kemerosotan, tetapi dalam beberapa material pergerakan terjadi tanpa alasan yang jelas. Kombinasi dua atau lebih tipe di atas dikenal sebagai tanah longsor yang kompleks.

Merayap

Merayap: Creep adalah gerakan tanah atau batuan pembentuk lereng yang terlihat lambat, mantap, dan tak terlihat. Gerakan disebabkan oleh tegangan geser yang cukup untuk menghasilkan deformasi permanen, tetapi terlalu kecil untuk menghasilkan kegagalan geser. Secara umum ada tiga jenis creep: (1) musiman, di mana pergerakannya berada di kedalaman tanah yang dipengaruhi oleh perubahan musiman dalam kelembaban tanah dan suhu tanah; (2) terus menerus, di mana tegangan geser terus menerus melebihi kekuatan material; dan (3) progresif, di mana lereng mencapai titik kegagalan seperti jenis gerakan massa lainnya. Creep diindikasikan oleh batang pohon melengkung, pagar bengkok atau dinding penahan, tiang atau pagar miring, dan riak tanah kecil atau punggungan.

Penyebab Tanah Longsor

Tanah Longsor dan Air

Kemiringan lereng oleh air adalah penyebab utama tanah longsor. Efek ini dapat terjadi dalam bentuk hujan deras, pencairan salju, perubahan ketinggian air tanah, dan perubahan ketinggian air di sepanjang garis pantai, bendungan bumi, dan tepi danau, waduk, kanal, dan sungai.

Tanah longsor dan banjir berhubungan erat karena keduanya terkait dengan presipitasi, limpasan, dan saturasi tanah oleh air. Selain itu, aliran debris dan aliran lumpur biasanya terjadi di saluran-saluran kecil yang curam dan sering disalahartikan sebagai banjir; sebenarnya, kedua peristiwa ini sering terjadi secara bersamaan di area yang sama.

Tanah longsor dapat menyebabkan banjir dengan membentuk bendungan tanah longsor yang menghalangi lembah dan saluran aliran, memungkinkan sejumlah besar air untuk kembali. Hal ini menyebabkan banjir di bagian belakang dan, jika bendungan gagal, selanjutnya terjadi banjir di bagian hilir. Selain itu, puing-puing tanah longsor padat dapat "massal" atau menambah volume dan kepadatan aliran sungai normal atau menyebabkan penyumbatan saluran dan pengalihan, menciptakan kondisi banjir atau erosi lokal. Tanah longsor juga dapat menyebabkan limpasan reservoir dan / atau berkurangnya kapasitas reservoir untuk menyimpan air.

Longsor dan Aktivitas Seismik

Banyak daerah pegunungan yang rentan terhadap tanah longsor juga telah mengalami setidaknya tingkat kejadian gempa moderat dalam waktu yang tercatat. Terjadinya gempa bumi di daerah-daerah rawan longsor yang curam sangat meningkatkan kemungkinan terjadinya tanah longsor, karena tanah yang bergetar sendiri atau karena pelebaran bahan tanah yang bergetar, yang memungkinkan infiltrasi air dengan cepat. Gempa Bumi Besar Alaska 1964 menyebabkan tanah longsor yang luas dan kegagalan tanah lainnya, yang menyebabkan sebagian besar kerugian moneter akibat gempa bumi. Area lain di Amerika Serikat, seperti California dan wilayah Puget Sound di Washington, telah mengalami slide, penyebaran lateral, dan jenis kegagalan tanah lainnya karena gempa bumi sedang hingga besar. Bebatuan yang meluas juga disebabkan oleh melonggarnya bebatuan sebagai akibat dari goncangan tanah. Di seluruh dunia, tanah longsor yang disebabkan oleh gempa bumi membunuh manusia dan merusak struktur dengan tingkat yang lebih tinggi daripada di Amerika Serikat.

Tanah Longsor dan Aktivitas Vulkanik

Tanah longsor karena aktivitas vulkanik adalah beberapa tipe yang paling merusak. Lava vulkanik dapat mencairkan salju dengan kecepatan tinggi, menyebabkan banjir batu, tanah, abu, dan air yang berakselerasi dengan cepat di lereng curam gunung berapi, menghancurkan apa pun di jalurnya. Aliran puing-puing vulkanik ini (juga dikenal sebagai lahar) mencapai jarak yang sangat jauh, begitu mereka meninggalkan sisi-sisi gunung berapi, dan dapat merusak struktur di daerah datar di sekitar gunung berapi. Letusan Gunung St. Helens di Washington pada tahun 1980 memicu tanah longsor besar di sisi utara gunung berapi, tanah longsor terbesar dalam waktu yang tercatat.

Kontak Survei Geologi
Untuk informasi lebih lanjut tentang tanah longsor, kunjungi situs web Program Bahaya Tanah Longsor Nasional USGS. Untuk informasi tentang tanah longsor di daerah Anda, hubungi survei geologi untuk negara bagian atau negara Anda.

Mitigasi Longsor -Cara Mengurangi Efek Tanah Longsor

Kerentanan terhadap bahaya tanah longsor adalah fungsi lokasi, jenis aktivitas manusia, penggunaan, dan frekuensi kejadian tanah longsor. Efek tanah longsor pada manusia dan bangunan dapat dikurangi dengan penghindaran total area bahaya tanah longsor atau dengan membatasi, melarang, atau memaksakan kondisi pada aktivitas zona bahaya. Pemerintah daerah dapat mengurangi dampak tanah longsor melalui kebijakan dan peraturan penggunaan lahan. Individu dapat mengurangi paparan terhadap bahaya dengan mendidik diri mereka sendiri tentang sejarah bahaya masa lalu dari suatu lokasi dan dengan menanyakan kepada departemen perencanaan dan rekayasa pemerintah daerah. Mereka juga dapat memperoleh layanan profesional dari seorang ahli geologi teknik, seorang insinyur geoteknik, atau seorang insinyur sipil, yang dapat dengan baik mengevaluasi potensi bahaya suatu situs, yang dibangun atau tidak dibangun.

Bahaya dari tanah longsor dapat dikurangi dengan menghindari konstruksi di lereng curam dan tanah longsor yang ada, atau dengan menstabilkan lereng. Stabilitas meningkat ketika air tanah dicegah dari kenaikan massa tanah longsor dengan (1) menutupi tanah longsor dengan membran kedap air, (2) mengarahkan air permukaan menjauh dari tanah longsor, (3) mengeringkan air tanah jauh dari tanah longsor, dan (4) meminimalkan irigasi permukaan. Stabilitas lereng juga meningkat ketika struktur penahan dan / atau berat tanggul tanah / batuan ditempatkan di ujung tanah longsor atau ketika massa dihilangkan dari bagian atas lereng.

Lembar fakta USGS asli disusun dan dirancang oleh Lynn Highland dan Margo Johnson.