Gunung berapi

Gunung berapi aktif dari tata surya kita

Gunung berapi aktif dari tata surya kita



Aktivitas Telah Diamati di Bumi dan di Bulan Yupiter, Neptunus, dan Saturnus


Gunung berapi di Io: Io, bulan Jupiter, adalah benda paling vulkanik aktif di tata surya kita. Ia memiliki lebih dari 100 pusat vulkanik aktif, banyak di antaranya memiliki banyak ventilasi aktif. Letusan berulang muncul kembali sebagian besar bulan. Gambar NASA.

Daftar Isi


Gunung Berapi Tata Surya
Apa itu gunung berapi aktif?
Apa itu Cryovolcano?
Jupiter's Moon Io: Yang Paling Aktif
"Tirai Api" di Io
Triton: Yang Pertama Ditemukan
Enceladus: Yang Terbaik Didokumentasikan
Bukti untuk Aktivitas
Akankah Lebih Banyak Aktivitas Ditemukan?

Gunung Berapi Tata Surya

Bukti aktivitas vulkanik di masa lalu telah ditemukan di sebagian besar planet di tata surya kita dan di banyak bulan mereka. Bulan kita sendiri memiliki daerah luas yang ditutupi dengan aliran lahar kuno. Mars memiliki Olympus Mons dan Tharsis Rise, fitur vulkanik terbesar di tata surya kita. Permukaan Venus ditutupi dengan batuan beku dan ratusan fitur vulkanik.

Sebagian besar fitur vulkanik yang ditemukan dalam tata surya kita terbentuk jutaan tahun yang lalu - ketika tata surya kita lebih muda dan planet dan bulan memiliki suhu internal yang jauh lebih tinggi. Aktivitas vulkanik terbaru secara geologis tidak seluas itu.

Berdasarkan pengamatan dari Bumi dan dari kendaraan luar angkasa, hanya empat benda di tata surya yang mengkonfirmasi aktivitas vulkanik. Ini adalah 1) Bumi; 2) Io, bulan Jupiter; 3) Triton, bulan Neptunus; dan, 4) Enceladus, bulan Saturnus.

Bukti kemungkinan aktivitas vulkanik di Mars, Venus, Pluto, dan Europa telah diamati, tetapi tidak ada pengamatan letusan langsung yang dilakukan.

Apa itu gunung berapi aktif?

Istilah "gunung berapi aktif" digunakan terutama mengacu pada gunung berapi di Bumi. Gunung berapi aktif adalah gunung berapi yang saat ini meletus atau pernah meletus dalam sejarah manusia.

Definisi ini bekerja cukup baik untuk gunung berapi di Bumi karena kita dapat mengamati beberapa dari mereka dengan mudah - tetapi banyak yang berlokasi di daerah terpencil di mana letusan kecil bisa tidak diketahui, atau di bawah bagian terpencil dari lautan di mana bahkan letusan besar mungkin tidak terdeteksi. Contohnya adalah Tamu Massif, "gunung berapi paling masif di dunia", yang tidak dikenali hingga 2013.

Di luar Bumi, kemampuan kita untuk mendeteksi letusan gunung berapi tidak dimulai sampai penemuan teleskop yang kuat dan membuat lompatan besar ketika kendaraan ruang angkasa mampu membawa teleskop dan perangkat penginderaan lain dekat dengan planet lain dan bulan-bulan mereka.

Saat ini sejumlah teleskop tersedia untuk mendeteksi letusan ini - jika mereka cukup besar dan menghadap ke arah yang tepat. Namun, letusan kecil mungkin tidak diperhatikan karena tidak ada teleskop yang cukup untuk menonton semua area tata surya di mana aktivitas gunung berapi mungkin terjadi.

Meskipun hanya beberapa letusan ekstraterestrial telah terdeteksi, banyak yang telah dipelajari tentang mereka. Mungkin penemuan yang paling menarik adalah cryovolcanoes di wilayah luar tata surya.

Geyser di Enceladus: Tampilan warna yang ditingkatkan dari aktivitas cryovolcanic di bulan Saturnus, Enceladus. Geyser ini secara teratur meledakkan bulu-bulu yang sebagian besar terdiri dari uap air dengan sedikit nitrogen, metana, dan karbon dioksida. Gambar NASA.

Apa itu Cryovolcano?

Kebanyakan orang mendefinisikan kata "gunung berapi" sebagai celah di permukaan bumi tempat material batuan cair, gas, dan abu vulkanik lepas. Definisi ini bekerja dengan baik untuk Bumi; Namun, beberapa benda di tata surya kita memiliki sejumlah besar gas dalam komposisi mereka.

Planet di dekat matahari berbatu dan menghasilkan magma batu silikat mirip dengan yang terlihat di Bumi. Namun, planet-planet di luar Mars dan bulan-bulannya mengandung sejumlah besar gas di samping batuan silikat. Gunung berapi di bagian tata surya kita ini biasanya adalah cryovolcano. Alih-alih meletus batuan cair, mereka mengeluarkan gas dingin, cair atau beku seperti air, amonia, atau metana.

Gunung Berapi Io Tvashtar: Animasi lima bingkai ini, diproduksi menggunakan gambar yang diambil oleh pesawat ruang angkasa New Horizons, menggambarkan letusan gunung berapi di Io, bulan Jupiter. Puncak letusan diperkirakan sekitar 180 mil. Gambar NASA.

Jupiter's Moon Io: Yang Paling Aktif

Io adalah benda paling vulkanik aktif di tata surya kita. Ini mengejutkan banyak orang karena jarak Io yang jauh dari matahari dan permukaan esnya membuatnya tampak seperti tempat yang sangat dingin.

Namun, Io adalah bulan yang sangat kecil yang sangat dipengaruhi oleh gravitasi planet raksasa Jupiter. Daya tarik gravitasi Yupiter dan bulan-bulan lainnya mengerahkan "tarikan" yang kuat pada Io sehingga terus-menerus berubah bentuk dari gelombang internal yang kuat. Pasang surut ini menghasilkan sejumlah besar gesekan internal. Gesekan ini memanaskan bulan dan memungkinkan aktivitas vulkanik yang intens.

Io memiliki ratusan ventilasi vulkanik yang terlihat, beberapa di antaranya mengeluarkan semburan uap beku dan "salju vulkanik" yang tingginya ratusan mil ke atmosfernya. Gas-gas ini bisa menjadi satu-satunya produk dari letusan ini, atau mungkin ada beberapa batu silikat terkait atau belerang cair. Area di sekitar ventilasi ini menunjukkan bukti bahwa mereka telah "muncul kembali" dengan lapisan datar dari material baru. Area yang muncul kembali ini adalah fitur permukaan yang dominan dari Io. Jumlah yang sangat kecil dari kawah tumbukan pada permukaan ini, dibandingkan dengan benda lain di tata surya, adalah bukti aktivitas gunung berapi yang berkelanjutan dan pelapisan kembali.

Letusan gunung berapi di Io: Gambar salah satu letusan terbesar yang pernah diamati di bulan Jupiter, Io, diambil pada 29 Agustus 2013 oleh Katherine de Kleer dari University of California di Berkeley menggunakan Gemini North Telescope. Letusan ini diperkirakan telah meluncurkan lava panas ratusan mil di atas permukaan Io. Informasi lebih lanjut

"Tirai Api" di Io

Pada 4 Agustus 2014, NASA menerbitkan gambar letusan gunung berapi yang terjadi di bulan Jupiter Io antara 15 Agustus dan 29 Agustus 2013. Selama periode dua minggu itu, letusan yang cukup kuat untuk meluncurkan material ratusan mil di atas permukaan bulan diyakini. telah terjadi.

Selain Bumi, Io adalah satu-satunya benda di tata surya yang mampu meletus lahar yang sangat panas. Karena gravitasi rendah bulan dan eksplosifitas magma, letusan besar diyakini meluncurkan puluhan mil kubik lava tinggi di atas bulan dan muncul kembali daerah yang luas selama periode hanya beberapa hari.

Gambar inframerah yang menyertainya menunjukkan letusan 29 Agustus 2013 dan diakuisisi oleh Katherine de Kleer dari University of California di Berkeley menggunakan Teleskop Utara Gemini, dengan dukungan dari National Science Foundation. Ini adalah salah satu gambar paling spektakuler dari aktivitas vulkanik yang pernah diambil. Pada saat gambar ini, celah besar di permukaan Io diyakini telah meletus "tirai api" hingga beberapa mil. "Tirai" ini mungkin mirip dengan celah air mancur yang terlihat saat letusan Kilauea 2018 di Hawaii.

Mekanika Cryovolcano: Diagram tentang bagaimana cryovolcano dapat bekerja pada Io atau Enceladus. Kantong-kantong air bertekanan jarak pendek di bawah permukaan dipanaskan oleh aksi pasang surut internal. Ketika tekanan menjadi cukup tinggi, mereka meluapkan permukaan.

Triton: Yang Pertama Ditemukan

Triton, bulan Neptunus, adalah lokasi pertama di tata surya tempat cryovolcanoes diamati. Probe Voyager 2 mengamati gumpalan gas nitrogen dan debu setinggi lima mil selama penerbangan 1989-nya. Erupsi-erupsi ini bertanggung jawab atas permukaan Triton yang halus karena gas-gas tersebut mengembun dan jatuh kembali ke permukaan, membentuk selimut tebal yang mirip dengan salju.

Beberapa peneliti percaya bahwa radiasi matahari menembus es permukaan Triton dan memanaskan lapisan gelap di bawahnya. Panas yang terperangkap menguapkan nitrogen bawah permukaan, yang mengembang dan akhirnya meletus melalui lapisan es di atas. Ini akan menjadi satu-satunya lokasi energi yang diketahui dari luar tubuh yang menyebabkan letusan gunung berapi - energi itu biasanya berasal dari dalam.

Cryovolcano di Enceladus: Visi seorang seniman tentang apa yang terlihat seperti cryovolcano di permukaan Enceladus, dengan Saturnus terlihat di latar belakang. Gambar NASA. Memperbesar.

Enceladus: Yang Terbaik Didokumentasikan

Cryovolcanoes di Enceladus, bulan Saturnus, pertama kali didokumentasikan oleh pesawat ruang angkasa Cassini pada tahun 2005. Pesawat ruang angkasa itu mencitrakan jet partikel es yang dikeluarkan dari wilayah kutub selatan. Ini membuat Enceladus benda keempat di tata surya dengan aktivitas vulkanik yang dikonfirmasi. Pesawat ruang angkasa benar-benar terbang melalui bulu-bulu cryovolcanic dan mendokumentasikan komposisinya menjadi uap air dengan sejumlah kecil nitrogen, metana, dan karbon dioksida.

Satu teori untuk mekanisme di balik cryovolcanism adalah bahwa kantong air bertekanan di bawah permukaan ada dalam jarak pendek (mungkin hanya beberapa puluh meter) di bawah permukaan bulan. Air ini disimpan dalam keadaan cair oleh pemanasan pasang surut interior bulan. Kadang-kadang air bertekanan ini meluapkan permukaan, menghasilkan segumpal uap air dan partikel es.

Bukti untuk Aktivitas

Bukti paling langsung yang dapat diperoleh untuk mendokumentasikan aktivitas gunung berapi pada benda-benda luar angkasa adalah untuk melihat atau membayangkan letusan itu terjadi. Jenis bukti lainnya adalah perubahan pada permukaan tubuh. Sebuah letusan dapat menghasilkan penutup tanah dari puing-puing atau pelapisan kembali. Aktivitas vulkanik pada Io cukup sering dan permukaannya cukup terlihat sehingga jenis perubahan ini dapat diamati. Tanpa pengamatan langsung seperti itu, bisa sulit dari Bumi untuk mengetahui apakah vulkanisme itu baru atau kuno.

Area Potensial Aktivitas Vulkanik Terbaru di Pluto: Tampilan warna beresolusi tinggi dari salah satu dari dua cryovolcanoes potensial yang terlihat di permukaan Pluto oleh pesawat ruang angkasa New Horizons pada bulan Juli 2015. Fitur ini, yang dikenal sebagai Wright Mons, memiliki jarak 90 mil (150 kilometer) dan 2,5 mil (4 kilometer). tinggi. Jika sebenarnya gunung berapi, seperti yang diduga, itu akan menjadi fitur terbesar yang ditemukan di tata surya luar. Memperbesar.

Akankah Lebih Banyak Aktivitas Ditemukan?

Cryovolcanoes di Enceladus tidak ditemukan sampai tahun 2005, dan pencarian yang lengkap belum dilakukan di seluruh tata surya untuk jenis kegiatan ini. Faktanya, beberapa orang percaya bahwa aktivitas gunung berapi di Venus, tetangga dekat kita, masih terjadi tetapi tersembunyi di bawah awan tebal. Beberapa fitur di Mars menyarankan kemungkinan aktivitas terbaru di sana. Kemungkinan besar, mungkin juga, bahwa gunung berapi aktif atau cryovolcano akan ditemukan di bulan planet-planet es di bagian luar tata surya kita seperti Europa, Titan, Dione, Ganymede, dan Miranda.

Pada 2015, para ilmuwan yang bekerja dengan gambar-gambar dari misi New Horizons NASA mengumpulkan gambar-gambar berwarna beresolusi tinggi dari cryovolcanoes potensial di permukaan Pluto. Gambar yang menyertainya menunjukkan area di Pluto dengan kemungkinan gunung es. Karena ada sangat sedikit kawah tumbukan pada endapan di sekitar gunung berapi potensial ini, diperkirakan memiliki usia yang secara geologis muda. Untuk foto dan penjelasan lebih rinci, lihat artikel ini di NASA.gov.

Ahuna Mons, gunung es air asin di permukaan planet kerdil Ceres, ditunjukkan dalam tampilan perspektif simulasi ini. Diperkirakan terbentuk setelah segumpal air asin dan batu naik melalui bagian dalam planet kerdil, lalu mengeluarkan segumpal air asin. Air asin membeku menjadi es air asin dan membangun gunung yang sekarang tingginya sekitar 2,5 mil dan lebar 10,5 mil. Gambar oleh NASA / JPL-Caltech / UCLA / MPS / DLR / IDA.

Pada tahun 2019, para ilmuwan dari NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Pusat Dirgantara Jerman menerbitkan penelitian yang mereka yakini memecahkan misteri bagaimana Ahuna Mons, gunung di permukaan Ceres, objek terbesar di sabuk asteroid, dibentuk. Mereka percaya bahwa Ahuna Mons adalah cryovolcano yang mengeluarkan air asin setelah bulu naik naik ke permukaan planet katai. Untuk informasi lebih lanjut, lihat artikel ini di NASA.gov.

Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk menyaksikan penjelajahan luar angkasa!


Tonton videonya: 5 Gunung Berapi Aktif yang Berada di Tata Surya Kita