Astronomi, Satelit, Luar Angkasa

Aurora Australis dari Luar Angkasa

Aurora Australis dari Luar Angkasa



Salah satu gambar paling terkenal dari "Lampu Selatan"


Aurora Australis: Citra satelit komposit Aurora Australis (lampu selatan) dari luar angkasa. Gambar tersebut dikompilasi dengan melapiskan data Aurora Australis yang dikumpulkan oleh satelit NASA IMAGE di atas gambar Bumi dari perspektif kutub selatan dari proyek Blue Marble. Hasilnya mensimulasikan bagaimana rupa Aurora Australis dari satelit yang mengorbit di atas. Gambar oleh NASA.

Apa itu Aurora Australis?

Aurora Australis, juga dikenal sebagai "Lampu Selatan," adalah tampilan cahaya alami yang terjadi di atmosfer Bumi di atas Antartika dan wilayah kutub selatan. Ini adalah cincin cahaya hijau neon di atas Bumi yang menjadi terlihat selama beberapa interaksi antara angin matahari dan medan magnet Bumi.

Aura diproduksi ketika elektron yang bepergian dari Matahari bertabrakan dengan molekul gas di bagian atas atmosfer Bumi. Saat elektron mendekati Bumi, mereka turun ke tanah mengikuti tarikan medan magnet Bumi. Ketika mereka melewati atmosfer, mereka bertabrakan dengan molekul oksigen dan nitrogen, melepaskan elektron dalam molekul-molekul itu dan menariknya ke tingkat energi yang lebih tinggi. Ketika elektron-elektron yang terlepas itu jatuh kembali ke orbital keadaan dasarnya, mereka memancarkan sejumlah kecil energi dalam bentuk cahaya. Pelepasan cahaya ini dikenal sebagai fluoresensi dan sangat mirip dengan cahaya yang dilepaskan oleh mineral fluoresen.

Medan Magnet Bumi: Jalur partikel yang dipancarkan dari Matahari dan berinteraksi dengan medan magnet Bumi untuk menghasilkan tampilan auroral yang indah. Gambar oleh NASA.

Tentang Gambar Unggulan

Citra satelit gabungan di bagian atas halaman ini adalah salah satu penggambaran Aurora Australis yang paling terkenal dan salah satu yang paling instruktif. Itu dibuat dengan melapiskan gambar Aurora Australis yang dibuat menggunakan data dari satelit IMAGE NASA, di atas gambar komposit Bumi dari Blue Marble Collection milik NASA. Ini jelas menunjukkan geografi Aurora Australis sebagai plasma dari badai matahari yang berinteraksi dengan medan magnet bumi pada 11 September 2005. Itu diterbitkan sebagai "Gambar Hari" NASA pada 25 Januari 2006.

Lampu Selatan: Sebuah foto Aurora Australis dari Bumi diambil di South Arm, Tasmania.

Aurora Australis From the Ground

Bagi pengamat di tanah, Aurora Australis tampak seperti tirai cahaya yang berkilauan di langit malam. Jika Anda mengamati cahaya selatan dari kejauhan, mereka bisa terlihat seperti cahaya neon di cakrawala. Jika Anda mengamati mereka dari bawah, mereka sering terlihat seperti tirai cahaya yang turun ke tanah. Tirai bergerak perlahan-lahan saat daerah tumbukan angin matahari berubah seiring waktu.

Lampu Selatan dari Luar Angkasa: Pemandangan cahaya selatan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, menunjukkan posisi rendahnya di atmosfer Bumi.

Tentang Satelit IMAGE

NASA meluncurkan satelit IMAGE (Imager for Magnetopause-to-Aurora Global Expansion) pada tanggal 25 Maret 2000 dengan misi yang direncanakan selama dua tahun. Satelit berfungsi dengan baik, mengumpulkan data selama hampir lima tahun. Instrumen di atas satelit memperoleh koleksi gambar plasma yang komprehensif di magnetosfer Bumi. Banyak dari ini dicitrakan dalam panjang gelombang yang tidak terlihat oleh mata manusia. Gambar-gambar ini memberikan pengetahuan baru tentang interaksi antara angin matahari dan magnetosfer, dan respons magnetosfer selama badai magnet. Semua data ini dikirim kembali ke NASA. Gambar Aurora Australis yang ditunjukkan pada halaman ini adalah bagian yang sangat kecil, dan sebenarnya merupakan produk baru, dari pengumpulan data satelit.

Sayangnya, pada 18 Desember 2005, satelit mulai kehilangan komunikasi yang diharapkan dengan NASA. NASA melakukan banyak upaya untuk mendapatkan kembali kontak dengan satelit dan mengirim sinyal untuk mengatur ulang sistem operasi satelit. NASA menyatakan satelit itu "hilang" beberapa minggu kemudian. Pada Maret 2015, NASA meluncurkan satelit MMS (Magnetospheric Multiscale Mission) untuk memperluas pekerjaan yang dilakukan oleh IMAGE.

Kemudian, lebih dari dua belas tahun setelah kehilangan kontak NASA dengan IMAGE, Scott Tilley, pelacak satelit ameteur, menyadari bahwa ia mendeteksi sinyal dari satelit dan memberi tahu NASA tentang penemuannya. Tilley dan sesama pelacak satelit amatir, Cees Bassa, memiliki catatan sinyal dari IMAGE yang diterima pada Mei 2017 dan Oktober 2016. NASA mulai bekerja untuk membangun kembali komunikasi dua arah dengan satelit. Beberapa kontak sporadis didirikan pada awal 2018, tetapi komunikasi dua arah yang andal belum tercapai.