Astronomi, Satelit, Luar Angkasa

Asteroid Dekat Bumi

Asteroid Dekat Bumi



Apa mereka dan dari mana mereka berasal?


Oleh David K. Lynch,
Konsepsi artis tentang dampak asteroid. Gambar NASA.

Sejak Bumi terbentuk 4,5 miliar tahun yang lalu, bumi telah dibombardir dengan batu dari luar angkasa. Setiap tahun sekitar 50.000 ton material asteroid memasuki atmosfer bumi. Sebagian besar terbakar tinggi di ionosfer karena gesekan dengan udara. Tetapi beberapa batu melewati. Dampak di lautan berlalu tanpa disadari, meskipun yang lebih besar dapat menghasilkan tsunami. Lainnya menyerang tanah dan meninggalkan kawah. Ini telah berlangsung sejak fajar waktu dan diperkirakan akan berlanjut lama setelah Matahari mendidih lautan kita dalam waktu sekitar 5 miliar tahun.

Batuan ruang besar disebut asteroid, dan yang kecil disebut meteoroid. Ketika mereka menerobos atmosfer mereka disebut meteor, atau "bintang jatuh". Jika mereka mencapai tanah, mereka disebut meteorit.


Asteroid Itokawa, dikunjungi oleh pesawat ruang angkasa Hayabusa Jepang pada tahun 2005. Ditemukan oleh tim survei asteroid LINEAR pada tahun 1998. Gambar Badan Eksplorasi Antariksa Jepang. Digunakan dengan izin.

Mereka berasal dari mana?

Asal usul komet dan asteroid tidak sepenuhnya dipahami. Beberapa asteroid dianggap puing-puing yang tersisa dari pembentukan tata surya. Yang lain diyakini sebagai pecahan dari tabrakan asteroid besar atau protoplanet. Komet dikenal sebagai sisa-sisa tata surya awal tetapi jumlahnya sangat tidak pasti. Setiap tahun beberapa lusin komet baru ditemukan.

Sebagian besar asteroid mengorbit Matahari di jalur hampir melingkar yang terletak di antara Mars dan Jupiter. Komet berasal dari pinggiran luar tata surya, jauh di luar Pluto. Mereka memiliki orbit elips yang sangat memanjang dan setiap perjalanan mengelilingi matahari membutuhkan ribuan atau jutaan tahun.

Secara umum, asteroid atau komet bukanlah ancaman bagi Bumi. Ini karena orbitnya tetap sama di tahun dan tahun yang sama, seperti halnya Bumi. Setelah asteroid diidentifikasi dan orbitnya ditentukan, jalur masa depannya dapat diprediksi dengan sangat akurat. Sebagian besar asteroid tidak datang mendekati Bumi. Tetapi beberapa telah didorong dari orbitnya yang semula bundar karena pertemuan yang dekat dengan Yupiter atau tabrakan dengan asteroid lain. Orbit baru mereka - yang juga dapat diprediksi - membawa mereka ke Tata Surya bagian dalam di mana mereka dapat mengancam Bumi. Inilah yang disebut keluarga asteroid "penyebrangan bumi"; Apolos, Amors, dan Atens.


Artis konsepsi dari fragmen komet Shoemaker-Levy 9 menabrak Jupiter pada Juli 1994. NASA Image.

Terbuat dari apa mereka?

Sebagian besar asteroid dan meteorit terdiri dari batuan yang mirip dengan yang ada di Bumi - olivin, piroksen, dll. Ini disebut "chondrites", atau "batu". Batu yang kaya karbon disebut "chondrites berkarbon" dan beberapa di antaranya mengandung asam amino, bahan pembangun kehidupan. Beberapa astronom percaya bahwa kehidupan di Bumi diunggulkan oleh komet dan meteorit.

Sekitar 10% dari meteorit disebut setrika. Setrika adalah campuran logam dari nikel dan besi dan padat. Sebagian besar meteorit yang ditampilkan di museum adalah setrika karena mereka cukup tangguh untuk bertahan hidup di atmosfer kita. Setrika juga lebih mudah diidentifikasi di tanah karena chondrites sering kali menyerupai batu biasa. Kawah Meteor di Arizona disebabkan oleh besi.

Komet jauh lebih jarang daripada asteroid, tetapi sesekali mereka juga menghantam Bumi. Komet adalah bola es berdebu yang tidak teratur - "bola salju kotor" - beberapa km di depannya. Mereka sebagian besar lembam kecuali ketika mereka dipanaskan ketika mereka lewat di dekat matahari dan melepaskan gas dan debu untuk membentuk ekor mereka. Objek yang melanda Siberia pada tahun 1908 diduga adalah sebuah komet. Diperkirakan 10-20 megaton ledakan udara menghancurkan lebih dari 2000 km persegi hutan di dekat Tunguska. Tidak ada pecahan yang ditemukan yang mengarah pada keyakinan bahwa itu adalah komet, esnya telah menguap. Pada tahun 1994, komet Shoemaker-Levy 9 menabrak Jupiter, pengingat sadar bahwa tabrakan kosmik masih terjadi.

Seberapa Sering Mereka Menabrak Bumi?

Setiap hari! Tetapi jarang seseorang mencapai tanah. Tergantung pada komposisinya, meteor yang berdiameter kurang dari 10 m tidak dapat bertahan melewati atmosfer. Setrika yang lebih kecil mungkin bisa melewatinya tetapi akan membutuhkan komet yang lebih besar untuk bertahan hidup di atmosfer kita. Tabel di bawah ini menunjukkan perkiraan frekuensi dan energi asteroid, bersama dengan perkiraan jumlah kematian manusia untuk berbagai asteroid ukuran. Semakin besar asteroid, semakin jarang itu.


Grafik yang menunjukkan hubungan antara ukuran asteroid dampak bumi dan frekuensi peristiwa semacam itu.

Kawah dan Kerusakan Dampak?

Jumlah kerusakan dampak dan luasnya tergantung pada energi kinetik asteroid. Mereka yang bergerak lebih cepat membawa lebih banyak energi daripada yang bergerak lebih lambat, dan yang lebih besar memiliki lebih banyak energi daripada yang lebih kecil. Meskipun BB mungkin memiliki energi yang sama dengan bola meriam, BB harus melakukan perjalanan seratus kali lebih cepat. Energi tumbukan diukur dalam satuan ton TNT. Bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima sekitar 15 kiloton.

Meteor datang begitu cepat sehingga mereka membentuk kawah dengan cara yang sedikit mengejutkan. Dengan kecepatan hingga 72 km / detik, mereka menggali ke dalam tanah dan membentuk terowongan sempit dengan mengompresi dan menguapkan diri mereka dan mengayun di sepanjang jalan mereka. Ini membentuk gelembung gas yang panas. Tekanan dari gas ini secara eksplosif mengembang dan melempar material ke atas dan ke luar. Yang tersisa adalah kawah dangkal bundar. Sebagian besar puing jatuh di dekatnya dan membentuk selimut ejecta tinggi. Kecuali asteroid yang bergerak paling lambat, tidak masalah dari sudut mana meteor itu berada. Ledakan bawah tanah menghasilkan kawah, bukan penetrasi awal. Ukuran partikelnya juga tidak masalah, seperti mikrokrat bulat pada wahana LDEF NASA.

Objek berdiameter 1-2 km merupakan ambang kritis untuk bencana global. Di atas ukuran ini, bahan yang dilemparkan ke atmosfer mengelilingi dunia dan mengurangi sinar matahari dan pertumbuhan tanaman. Bahkan asteroid yang lebih besar akan menyebabkan material panas turun ke seluruh bumi. Ini akan memulai kebakaran dan asap lebih lanjut akan menghalangi sinar matahari. Perubahan tersebut menyebabkan pendinginan global dan hilangnya tanaman yang menyebabkan kelaparan massal dan kepunahan hewan darat besar. Dampak di lautan dapat menciptakan tsunami yang akan menghancurkan wilayah pesisir. Kehidupan laut di sekitar daerah yang terkena dampak akan dimusnahkan. Untungnya, dampak dari asteroid semacam itu sangat jarang.

Ada kurang dari 200 kawah tumbukan yang diketahui di Bumi. Tetapi Bulan memiliki jutaan dari mereka. Mengapa kita tidak memiliki lebih banyak?

Alasan pertama adalah cuaca. Angin dan hujan, beku dan meleleh, dan pemanasan dan pendinginan mengikis batu, memecahnya menjadi potongan-potongan kecil. Tanaman tumbuh dan menutupi bebatuan yang terbuka dan juga memecahnya. Jika kita bisa melihat melalui hutan dan hutan, gambar udara pasti akan menunjukkan lebih banyak kawah.

Tetapi lempeng tektonik bahkan lebih penting daripada erosi. Saat benua bergerak dan saling mengikis, bebatuan dilipat, diangkat, dikubur, dan dihancurkan. Setiap 200 juta tahun atau lebih, 75% dari permukaan bumi diciptakan dan dihancurkan, sebagian besar di lautan. Benua mengapung di atas dasar laut tetapi mereka juga mengalami pembentukan kembali yang sangat besar. Erosi dan gaya tektonik akhirnya melenyapkan setiap struktur geologis di permukaan bumi: gunung, sungai, gurun, pantai laut - dan kawah dampak. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar kawah yang kita ketahui relatif muda.

Belajarlah lagi: Earth-Crossing Asteroids: Bagaimana kita bisa mendeteksi, mengukur, dan membelokkannya?

David K. Lynch, PhD, adalah seorang astronom dan ilmuwan planet yang tinggal di Topanga, CA. Ketika tidak berkeliaran di San Andreas kesalahan atau menggunakan teleskop besar di Mauna Kea, ia bermain biola, mengumpulkan ular derik, memberikan kuliah umum tentang pelangi dan menulis buku (Warna dan Cahaya di Alam, Cambridge University Press) dan esai. Buku terbaru Dr. Lynch adalah Panduan Lapangan untuk Kesalahan San Andreas. Buku ini berisi dua belas perjalanan mengemudi satu hari di sepanjang bagian yang berbeda dari kesalahan, dan termasuk mil-demi-mil log jalan dan koordinat GPS untuk ratusan fitur kesalahan. Seperti yang terjadi, rumah Dave hancur pada 1994 akibat gempa Northridge berkekuatan 6,7.