Batuan

Butir Pasir dari Seluruh Dunia

Butir Pasir dari Seluruh Dunia


Pasir bisa menjadi salah satu bahan paling menarik jika dilihat melalui mikroskop!

Gurun Gobi: Butir pasir sangat bulat dari Gurun Gobi Mongolia. Pasir yang tertiup angin menopang dampak kecil yang berulang saat memantul di permukaan bumi. Dampak-dampak ini secara bertahap mengikis tonjolan tajam dari butiran dan memberi permukaannya kilau "beku". Lebar tampilan ini sekitar 10 milimeter. Foto oleh Siim Sepp, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Pasir Olivine - Pantai Papakolea, Hawaii

Pasir olivin hijau dari Pantai Papakolea, Hawaii. Butir putih adalah fragmen karang, dan butir abu-abu-hitam adalah potongan basal. Jika Anda berpikir biji-bijian memiliki penampilan "gemmy", olivine adalah nama mineral dari batu permata yang dikenal sebagai "peridot." Gambar ini mewakili tampilan 10 milimeter x 10 milimeter. Foto oleh Siim Sepp, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Berpikir Tentang Pasir

Pasir adalah bahan umum yang ditemukan di pantai, gurun, tepian sungai, dan lanskap lainnya di seluruh dunia. Dalam pikiran kebanyakan orang, pasir adalah bahan granular yang berwarna putih atau cokelat. Namun, pasir jauh lebih beragam - bahkan di luar pantai pasir pink Bermuda atau pantai pasir hitam Hawaii. Ini hanya beberapa dari sekian banyak jenis pasir.

Pink Coral Sand - Bermuda

Beberapa pantai Bermuda memiliki warna pink muda yang disebabkan oleh fragmen karang merah muda di pasir. Pasirnya juga mengandung fragmen moluska, foram, dan organisme lainnya. Ini adalah contoh yang baik dari pasir organik. Gambar ini mewakili tampilan 20 milimeter x 20 milimeter. Foto oleh Siim Sepp, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Apa itu Pasir?

Kata "pasir" sebenarnya digunakan untuk "ukuran partikel" daripada "bahan". Pasir adalah material granular yang longgar dengan partikel yang memiliki ukuran antara 1/16 milimeter dan berdiameter 2 milimeter. Itu dapat terdiri dari bahan mineral seperti kuarsa, ortoklas, atau gipsum; bahan organik seperti cangkang moluska, fragmen karang, atau tes radiolaria; atau pecahan batu seperti basal, batu apung, atau rijang. Di mana pasir terakumulasi dalam jumlah besar, ia bisa menjadi batuan sedimen yang dikenal sebagai batu pasir.

Sebagian besar pasir terbentuk ketika material batuan dipecah oleh pelapukan dan diangkut oleh aliran ke tempat pengendapannya. Beberapa jenis terbentuk ketika cangkang atau bahan kerangka organisme dipecah dan diangkut. Beberapa pasir langka terbentuk secara kimiawi dari bahan yang larut atau tersuspensi dalam air laut.

Ilustrasi "Ukuran Pasir"

Foto ini menggambarkan kisaran ukuran pasir. Butir-butir pasir tan kecil di foto ini adalah pasir halus dari Qafsah, Tunisia. Mereka berdiameter sekitar 1/16 milimeter - batas bawah sebutir "ukuran pasir". Butir cokelat besar berasal dari dekat Worthing, Inggris. Ini adalah butiran pasir kasar berdiameter sekitar 2 milimeter - batas atas sebutir "ukuran pasir". Meskipun semua partikel pasir berukuran sangat kecil, ada rentang ukuran relatif besar antara yang terkecil dan terbesar. Foto domain publik oleh Renee1137.

Pasir Vulkanik - Santorini, Yunani

Fragmen batuan vulkanik adalah bahan utama dalam pasir ini dari pantai Perissa di pulau Santorini, Yunani, bersama dengan beberapa butiran kuarsa dan fragmen cangkang. Foto oleh Stan Zurek, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Jenis Pasir yang Tidak Biasa

Halaman ini menunjukkan foto-foto beberapa jenis pasir yang dapat ditemukan di seluruh dunia. Sebagian besar contoh di sini tidak khas. Mereka adalah jenis pasir yang tidak biasa yang hanya dapat ditemukan di beberapa lokasi di seluruh dunia. Pasir yang tidak biasa ini adalah produk dari jenis bahan dari mana mereka berasal, metode yang digunakan untuk mengangkut mereka, lingkungan kimia dari situs pengendapan mereka, dan berbagai faktor lainnya. Setelah memeriksa foto-foto ini Anda mungkin akan menyimpulkan bahwa pasir dapat menjadi bahan yang sangat beragam dan menarik.

Terima kasih kepada banyak fotografer yang membagikan foto mereka melalui Lisensi Creative Commons. Silakan lihat atribusi di keterangan setiap foto. Seseorang harus melakukan perjalanan dunia untuk mendapatkan koleksi foto seperti ini.

Garnet Sand - Cape Nome, Alaska

Pasir mineral berat yang mengandung garnet berlimpah dari Alma Gulch, Cape Nome, Alaska. Foto oleh Siim Sepp, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Garnet dan Magnetite - Fire Island, NY

Pasir ini berasal dari Fire Island National Seashore, New York. Sementara kuarsa adalah bahan yang paling melimpah di Pulau Api Pulau, garnet yang berlimpah, magnetit, dan feldspar sering ditemukan, bersama dengan sejumlah kecil turmalin, fragmen cangkang dan biji-bijian mineral lainnya. Foto oleh Layanan Taman Nasional.

Frac Sand - Wisconsin

Pasir Frac adalah produk komersial yang diproduksi untuk industri minyak dan gas. Itu biasanya terbuat dari batu pasir lapuk yang memiliki kandungan kuarsa yang sangat tinggi dan biji-bijian bulat, kompeten. Sebagian besar pasir frac diproduksi di Amerika Serikat bagian utara-tengah di mana gaya tektonik belum merusak butiran pasir. Pasir Frac adalah bahan yang sangat tahan lama yang mampu menahan gaya tekan yang sangat tinggi. Ketika sumur minyak dan gas dibor ke dalam formasi yang ketat, zona produksi retak dengan memompa cairan viskositas tinggi ke dalam sumur. Cairan dipompa pada tekanan yang melebihi titik pecahnya batu. Ketika fraktur batuan, cairan dan miliaran butiran pasir yang ditangguhkan bergegas ke fraktur. Ketika pompa dimatikan, beberapa butiran pasir menjadi terperangkap di dalam fraktur dan menopangnya terbuka. Hal ini memungkinkan aliran minyak atau gas dari unit batuan untuk masuk ke fraktur dan ke dalam sumur. Butir dalam gambar ini berukuran sekitar 0,50 milimeter. Foto

Pasir Vulkanik - Danau Natal, Oregon

Pasir dari bukit pasir di dekat Danau Natal, Oregon ini kemungkinan berisi partikel ejecta yang dihasilkan oleh letusan Gunung Mazama sekitar 7700 tahun yang lalu, yang membentuk kaldera yang sekarang dikenal sebagai Danau Kawah. Pasirnya mengandung butiran batu apung (putih) dan basal (abu-abu hingga hitam). Foto ini diperoleh oleh NASA saat menguji Mars Hand Lens Imager yang digunakan untuk melengkapi bajak Curiosity Mars. Pandangan ini mewakili area pasir dengan lebar sekitar 14 milimeter.

Gypsum Sand - White Sands, NM

Beberapa jenis pasir sangat tidak biasa. Ini adalah foto pasir gypsum selenite dari Monumen Nasional White Sands, New Mexico. Gypsum jarang ditemukan sebagai pasir karena dapat larut dengan air. Di Monumen Nasional White Sands, iklim berangin dan kering, dan pasokan gypsum lokal yang besar telah menghasilkan bukit pasir gypsum putih yang luas. Foto domain publik oleh Mark A. Wilson.

Foraminifera Sand - Selat Torres

Pasir Foraminifera dari Pulau Warraber di Selat Torres (perairan antara Australia dan New Guinea). Foraminifera, juga dikenal sebagai "forams," adalah kelas protista amuba yang menghasilkan tes kalsium karbonat yang dapat menjadi partikel seukuran pasir setelah hewan mati. Di mana mereka berlimpah mereka dapat menjadi kontributor utama sedimen. Foto domain publik oleh D. E. Hart.

Pasir Vulkanik Hitam - Pantai Punaluu, HI

Pasir basal hitam dari Pantai Punaluu, Hawaii dengan beberapa puing-puing kerang. Foto oleh Ryan Lackey digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Mars Sand

Butir pasir di permukaan Mars. Lingkungan kuno Mars memiliki aliran, garis pantai, kipas aluvial dan lingkungan sedimen lainnya di mana butiran pasir diendapkan. Saat ini, banyak daerah di Mars ditutupi dengan bukit pasir dan fitur aeolian lainnya. Planet ini juga memiliki banyak batu pasir yang terpapar di dinding banyak kawahnya. Butir terbesar di bagian atas gambar ini berdiameter sekitar 2 milimeter. Foto oleh NASA Mars Curiosity Rover.

Taman Negara Bagian Coral Pink Sand Dunes, Utah

Foto butiran pasir dari Coral Pink Sand Dunes State Park, Utah. Ini adalah butiran kuarsa yang terkikis dari singkapan Batu Pasir Navajo terdekat dengan warna yang disebabkan oleh pewarnaan besi. Foto domain publik oleh Mark A. Wilson.

Konsentrat Pasir Hitam

Ketika sedimen sedang digali atau diproses untuk emas, konsentrat pasir hitam dari mineral berat (magnetit, hematit, rutil, ilmenit, dan lainnya) sering tetap ada setelah lumpur dan butiran pasir telah tersapu. Jika Anda beruntung, konsentrat ini mungkin mengandung beberapa butir emas. Foto ini adalah pemandangan pasir konsentrat hitam dengan butiran emas berlimpah dengan latar belakang wajan emas hijau. Foto domain publik oleh Ted Scott.

Ooid Sand - Joulter's Cay, The Bahamas

Ooid adalah partikel sedimen bulat kecil yang terbentuk dari presipitasi konsentrat kalsium karbonat di sekitar nukleus. Nukleus dapat berupa butiran pasir, serpihan cangkang, sepotong koral atau bahan lainnya. Ooid biasanya berukuran pasir (diameter 0,1 hingga 2,0 milimeter). Ketika mereka menumpuk dalam jumlah besar dan diamplas menjadi batuan, batu itu dikenal sebagai batu kapur oolitik atau hanya "oolit." Di lokasi yang langka ooid dapat terdiri dari besi oksida atau bahan fosfat. Foto domain publik oleh Mark A. Wilson.

Radiolarian Sand - Weddell Sea, Antartika

Ini adalah fraksi kasar dari sampel sedimen laut yang dikumpulkan dari Laut Weddell. Objek bulat adalah tes radiolarian, dari amoeboid protozoa berukuran sekitar 0,1 hingga 0,2 milimeter yang menghasilkan tes silika. Mereka dapat digunakan untuk penanggalan geologis, korelasi stratigrafi, dan penilaian iklim kuno. Foto oleh Hannes Grobe digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Coral Sand - Aruba

Pasir koral ditemukan di pantai-pantai di lingkungan tropis di mana terumbu karang lepas pantai menyediakan sumber materi kerangka ukuran pasir yang berlimpah. Pasokan lokal bahan klastik yang diturunkan dari darat juga harus cukup kecil sehingga tidak mendominasi kelimpahan karang. Meskipun nama "pasir karang" dapat digunakan secara lokal, beberapa pasir ini memiliki serpihan cangkang dan material lain yang lebih banyak daripada karang. Foto domain publik oleh Mark A. Wilson.

Pantai Pismo, California

Foto sampel pasir yang dikumpulkan dari Pantai Pismo, California. Ini berisi beragam jenis biji-bijian yang meliputi: kuarsa, rijang, batuan vulkanik, feldspar, dan fragmen cangkang. Pemandangan ini memiliki luas sekitar 3 milimeter. Foto domain publik oleh Mark A. Wilson.

Tar Sand - Monterey Formation, California

"Tar Sands" adalah sedimen atau batuan sedimen yang tersusun dari pasir, mineral tanah liat, air, dan bitumen. Bitumen adalah minyak atau tar yang sangat berat dengan suhu leleh rendah. Bitumen biasanya membuat sekitar 5% hingga 15% dari deposit. Ketika hadir dalam jumlah yang cukup besar, dapat diekstraksi dari batu dan disuling menjadi produk minyak bumi. Foto oleh James St. John digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Lunar Spherules - Situs Pendaratan Apollo 17

Foto spherules kaca seukuran pasir dikumpulkan dari bulan dan dibawa kembali ke bumi oleh astronot Apollo 17. Spherules serupa telah ditemukan di banyak lokasi di bulan. Asal mereka tidak pasti; Namun, para peneliti percaya bahwa itu mungkin terkait dengan dampak meteorit atau aktivitas vulkanik. Diameter butir ini berkisar dari 0,15 hingga 0,25 milimeter. Foto domain publik oleh NASA.

Penulis: Hobart M. King, Ph.D.


Tonton videonya: BUTIR - BUTIR PASIR DI LAUT