Astronomi, Satelit, Luar Angkasa

Phytoplankton Mekar dari Luar Angkasa

Phytoplankton Mekar dari Luar Angkasa



Pertumbuhan fitoplankton eksplosif menyebar mekar melintasi ratusan mil lautan.


Gambar ini adalah tampilan satelit dari mekar fitoplankton yang berkembang di Samudra Atlantik di lepas pantai Namibia pada tahun 2008. Mekar pertama kali muncul sekitar 28 Oktober dan mulai menghilang pada 14 November. Mekar fitoplankton yang khas berlangsung hanya beberapa minggu atau kurang. . Mekar sering terjadi di luar biaya Namibia karena arus laut dalam memberikan air dingin, kaya nutrisi dari Samudra Selatan dekat Antartika. Arus bertemu landas kontinen, dan air didorong ke atas lereng benua ke arah permukaan. Seringkali mekar tumbuh dengan sangat agresif sehingga dekomposisi tubuh plankton yang sudah mati mengkonsumsi begitu banyak oksigen sehingga "zona mati" berkembang di area ini. Gambar satelit ini disiapkan oleh NASA Earth Observatory. 1

Fitoplankton Melalui Mikroskop: Foto ini menunjukkan banyak jenis organisme mirip tanaman mikroskopis yang dikenal sebagai diatom. Diatom adalah anggota umum populasi fitoplankton yang hidup dan melayang di perairan yang diterangi matahari di permukaan laut. Banyak dari mereka memiliki cangkang silika tipis, yang dikenal sebagai "tes", dan mengandung klorofil. Selama mekar, miliaran diatom di air menyebabkannya tampak berwarna hijau kebiruan menjadi hijau. Ketika mereka mati, tubuh mereka tenggelam ke dasar dan berkontribusi silika dan karbon organik ke sedimen bawah. 2

Apa itu Phytoplankton Bloom?

Fitoplankton adalah organisme mirip tumbuhan mikroskopis yang tumbuh, berkembang biak, dan melayang di perairan permukaan yang diterangi matahari oleh sebagian besar badan air di Bumi. Nama "fitoplankton" adalah kombinasi dari dua kata Yunani: "phyton" (yang berarti "tanaman") dan "planktos" (yang berarti "drifter").

Fitoplankton menempati pangkalan rantai makanan lautan. Sebagian besar mengandung klorofil dan menghasilkan energi dari fotosintesis. Ketika hadir dalam konsentrasi tinggi di dalam air, klorofil dalam tubuh mereka memberi air warna hijau. Fitoplankton lainnya mensekresikan material kerangka yang tersusun atas kalsium karbonat. Dalam konsentrasi tinggi ini dapat memberikan warna pirus ringan ke air.

Biasanya fitoplankton ada dan melimpah di perairan permukaan yang diterangi matahari, tetapi biasanya tidak diperhatikan oleh orang-orang di pantai, lewat di kapal, atau terbang di atas pesawat. Namun, ketika kondisi suhu, sinar matahari, dan komposisi air sempurna, pertumbuhan eksplosif dan prokreasi meningkat jumlahnya secara eksponensial. Periode pertumbuhan eksplosif ini menghasilkan warna hijau atau pirus di dalam dan di atas air, yang dikenal sebagai "mekar fitoplankton".

Pada tanggal 29 Mei 2017, Sungai Danube, Sungai Dnieper, dan sungai-sungai lain yang bermuara di Laut Hitam membanjiri dan meluap ke tanah pertanian mereka. Air sungai mengambil tanah lapisan atas, sedimen permukaan, pupuk, dan kotoran hewan, dan membawanya ke Laut Hitam. Lonjakan zat besi, nitrogen, dan fosfat terlarut di perairan ini memicu pertumbuhan fitoplankton yang eksplosif di Laut, menghasilkan banyak bunga yang terlihat pada gambar satelit di atas. Citra satelit NASA ini disiapkan oleh Norman Kuring. 4

Fitoplankton Melalui Mikroskop: Foto ini menunjukkan coccolithophore, organisme bersel satu, seperti tumbuhan yang hidup dalam kehidupan planktonik di perairan dangkal yang diterangi matahari di lautan atau badan air lainnya. Coccolithophor mengeluarkan dan mengelilingi diri mereka dengan hingga tiga puluh lempengan seperti lempeng yang terdiri dari kalsium karbonat, yang masing-masing hanya berjarak beberapa mikron. Selama mekar, miliaran coccolithophores melayang dapat menyebabkan air muncul warna pirus yang sangat ringan saat sinar matahari menyerang dan memantul dari sisik mereka. Ketika mereka mati, tubuh mereka tenggelam ke dasar dan berkontribusi kalsium karbonat ke sedimen bawah. 3 gambar Creative Commons oleh Hannes Grobe.

Pentingnya Fitoplankton

Fitoplankton kecil merupakan kontributor penting bagi tutupan sedimen di banyak bagian samudera bumi. Mereka juga memainkan peran penting dalam memoderasi kandungan karbon dioksida atmosfer Bumi. Fitoplankton menyerap karbon dioksida terlarut dari air laut dan melepaskan oksigen melalui fotosintesis.

Ketika mereka mati, tubuh mereka tenggelam ke dasar laut, dan mereka menumpuk sebagai bahan organik berbutir halus yang dikenal sebagai cairan. Akumulasi diatom menghasilkan cairan yang kaya silika yang mungkin membentuk batuan sedimen yang dikenal sebagai diatomit. Akumulasi coccolithophore menciptakan cairan kaya kalsium-karbonat yang mungkin membentuk batuan sedimen yang dikenal sebagai kapur.

Kedua jenis fitoplankton berkontribusi karbon dioksida terlarut untuk air laut dalam dan karbon organik yang diturunkan ke massa sedimen. Karbon ini dapat dikunci di air laut dalam dan sedimen dasar laut selama jutaan tahun. Akibatnya, lautan menjadi penyerap karbon. Dengan cara ini, fitoplankton menghilangkan karbon dioksida, gas rumah kaca, dari perairan dekat permukaan dan mencegahnya memasuki atmosfer. Penghapusan karbon ini membantu mengatur kandungan karbon dioksida atmosfer dan, melalui itu, mengatur suhu global.

Gambar satelit dari mekar fitoplankton yang terbentuk di lepas pantai timur Selandia Baru. Mekar ini tumbuh eksplosif antara 11 Oktober dan 25 Oktober 2009. Persaingan antara angin dan arus membawa plankton melintasi ratusan kilometer permukaan laut untuk membentuk pusaran dan pola yang rumit. Mekar mengandung begitu banyak organisme mikroskopis yang bisa dilihat dengan jelas dari luar angkasa. Citra satelit NASA ini disiapkan oleh Robert Simmon dan Jesse Allen. 5

Informasi fitoplankton
1 Phytoplankton Bloom Off Namibia sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
2 Diatoms Through the Microscope, foto domain publik oleh Gordon T. Taylor dari Stony Brook University dan didistribusikan melalui Wikimedia, diakses Januari 2019.
3 Apa Itu Coccolithophore? oleh John Weier, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
4 Turquoise Swirls in the Black Sea oleh Kathryn Hansen, Pola Lem, dan Norman Kuring, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
5 Apakah fitoplankton itu? oleh Rebecca Lindsey dan Michon Scott, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
6 Phytoplankton Mekar di New Jersey oleh Kathryn Hansen dan Jeff Schmaltz, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
7 Mekar di Laut Ross oleh Mike Carlowicz, Hugh Powell, dan Norman Kuring, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Januari 2019.
8 Mekar di Selat Inggris oleh Steve Groom, Laboratorium Plymouth Marine, gambar domain publik yang diselenggarakan oleh Wikimedia, diakses Februari 2019.
9 Mekar di Laut Barents oleh Mike Carlowicz, Holli Riebeek, Barney Balch, Norman Kuring dan Sergio Signorini, sebuah artikel di situs web Earth Observatory NASA, diakses Februari 2019.

Di mana Phytoplankton Mekar Terjadi?

Mekar fitoplankton paling sering di perairan dengan populasi laut yang berkembang dan di mana nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan fitoplankton ditambahkan dalam aliran berkelanjutan, atau dalam lonjakan. Ini sering merupakan daerah di sepanjang tepi benua di mana nutrisi dipasok melalui aliran sungai, atau di mana air kaya nutrisi dingin dari kedalaman laut naik ke permukaan. Mekar juga dapat terjadi pada badan air tawar dan sering dipicu oleh limpasan pertanian. Ketika kondisinya sempurna, pasokan nutrisi yang berlimpah memberi makan pertumbuhan eksplosif plankton menjadi mekar.

Mekar fitoplankton yang tidak biasa terjadi di Samudra Atlantik di lepas pantai New Jersey pada 6 Juli 2016. Mekar ini menerima nutrisi dari proses yang dikenal sebagai "upwelling". Angin kencang dan kuat, bertiup dari benua dan ke arah timur, membawa air permukaan menjauh dari pantai. Ini membawa air dingin, kaya nutrisi ke lereng benua untuk menggantikan air yang tertiup ke laut. Hasilnya adalah mekar fitoplankton dekat pantai. Mekar serupa terjadi secara berkala di sepanjang pantai Atlantik di musim panas. Citra satelit NASA ini disiapkan oleh Jeff Schmaltz. 6

Gambar satelit ini menunjukkan mekar fitoplankton di Laut Ross, Antartika. Setiap musim semi, saat matahari terbit cukup tinggi di langit belahan bumi selatan, energi matahari yang cukup menghantam Laut Ross untuk memicu ledakan fitoplankton. Ini adalah waktu ketika segala sesuatu yang hidup di sekitar Laut Ross memulai pesta tahunan. Krill memakan fitoplankton, ikan memakan krill, penguin memakan ikan, dan paus pembunuh memakan penguin. Rantai makanan meledak dari dasarnya. Citra satelit NASA ini disiapkan oleh Norman Kuring. 6

Gambar satelit ini menunjukkan mekar fitoplankton putih susu di Selat Inggris di ujung barat daya Inggris. Bulu-bulu ini ditangkap dalam gambar Landsat pada 24 Juli 1999. Ini patut diperhatikan karena warnanya yang pirus, yang merupakan hasil dari sinar matahari yang dipantulkan dari miliaran sisik coccolithophore (Emiliania huxleyi), yang terdiri dari kalsium karbonat putih. Gambar Landsat ini disiapkan oleh Steve Groom dari Laboratorium Laut Plymouth. 8

Gambar satelit ini menunjukkan mekar fitoplankton di Laut Barents di lepas pantai Norwegia utara dan Rusia barat laut pada 14 Agustus 2011. Setiap musim semi mekar plankton membentang ratusan mil melintasi garis pantai ini. Mekar dipicu oleh limpasan aliran mata air, tetapi lebih penting lagi oleh periode 24 jam dari sinar matahari yang terjadi setiap musim semi. Variasi warna pada bulu-bulu tersebut disebabkan oleh kedalaman air yang berbeda (coccolithophores dalam bulu-bulu itu dapat hidup pada kedalaman hingga 50 meter di bawah permukaan) dan konsentrasi fitoplankton yang berbeda. Pola dalam bulu-bulu itu disebabkan oleh perubahan angin dan aksi saat ini. Di bagian Samudra Arktik ini, mekar diatom biasanya memuncak pada Mei dan mekar coccolithophore memuncak pada Juni. Gambar NASA ini disiapkan oleh Jeff Schmaltz. 9


Tonton videonya: TERNYATA, DI LUAR ANGKASA KITA DAPAT MELIHAT 5 PENAMPAKAN INI DI BUMI #MAMAtv