Batuan

Rhyolite

Rhyolite



Batuan beku ekstrusif dengan kandungan silika yang sangat tinggi.


Rhyolite: Spesimen merah muda dari riolit dengan banyak sekali karpet sangat kecil dengan beberapa bukti struktur aliran. Spesimen yang ditunjukkan di sini sekitar dua inci.

Bagan komposisi batuan beku: Bagan ini menunjukkan bahwa riolit biasanya terdiri dari ortoklas, kuarsa, plagioklas, mikro, dan amfibol.

Apa itu Rhyolite?

Rhyolite adalah batuan beku ekstrusif dengan kandungan silika yang sangat tinggi. Biasanya berwarna merah muda atau abu-abu dengan butiran sangat kecil sehingga sulit diamati tanpa lensa tangan. Rhyolite terdiri dari kuarsa, plagioklas, dan sanidin, dengan hornblende dan biotit dalam jumlah kecil. Gas-gas yang terperangkap sering menghasilkan buangan di batu. Ini sering mengandung kristal, opal, atau bahan kaca.

Banyak rhyolite terbentuk dari magma granit yang sebagian telah mendingin di bawah permukaan. Ketika magma ini meletus, sebuah batu dengan dua ukuran butiran dapat terbentuk. Kristal besar yang terbentuk di bawah permukaan disebut fenokris, dan kristal kecil yang terbentuk di permukaan disebut tanah.

Rhyolite biasanya terbentuk di erupsi gunung berapi benua atau benua di mana magma granit mencapai permukaan. Rhyolite jarang diproduksi saat erupsi samudera.

Porfiri Rhyolite: Beberapa spesimen porfiri riolit, masing-masing sekitar tiga inci. Klik gambar untuk memperbesar.

Erupsi Magma Granit

Erupsi magma granit dapat menghasilkan riolit, batu apung, obsidian, atau tufa. Batuan ini memiliki komposisi yang sama tetapi kondisi pendinginan yang berbeda. Erupsi eksplosif menghasilkan tufa atau batu apung. Erupsi efusif menghasilkan riolit atau obsidian jika lava mendingin dengan cepat. Semua jenis batuan yang berbeda ini dapat ditemukan dalam produk-produk dari satu letusan.

Erupsi magma granit jarang terjadi. Sejak 1900 hanya tiga yang diketahui terjadi. Ini berada di St Andrew Strait Volcano di Papua New Guinea, Novarupta Volcano di Alaska, dan Chaiten Volcano di Chile.

Magma granit kaya akan silika dan sering mengandung gas hingga beberapa persen berat. (Pikirkan tentang itu - beberapa persen gas dalam beratnya adalah BANYAK gas!) Saat magma ini dingin, silika mulai terhubung ke molekul kompleks. Ini memberikan magma viskositas tinggi dan menyebabkannya bergerak sangat lamban.

Kandungan gas yang tinggi dan viskositas yang tinggi dari magma ini sangat cocok untuk menghasilkan letusan eksplosif. Viskositasnya bisa sangat tinggi sehingga gas hanya bisa lepas dengan melepaskan magma dari lubang angin.

Magma granitik telah menghasilkan beberapa letusan gunung berapi paling eksplosif dalam sejarah Bumi. Contohnya termasuk Yellowstone di Wyoming, Long Valley di California, dan Valles di New Mexico. Situs letusan mereka sering ditandai oleh calderas besar.

Lava Dome: Foto kubah lava di kaldera Gunung St. Helens. Aktivitas di St. Helens perlahan-lahan mengeluarkan lava tebal yang secara bertahap membangun kubah di kaldera. Kubah ini terdiri dari dasit, batuan yang menengah dalam komposisi antara riolit dan andesit. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat.

Kubah Lava

Lava rhyolit yang lambat dapat secara perlahan keluar dari gunung berapi dan menumpuk di sekitar lubang angin. Ini dapat menghasilkan struktur berbentuk gundukan yang dikenal sebagai "kubah lava." Beberapa kubah lava telah tumbuh hingga ketinggian beberapa ratus meter.

Kubah lava bisa berbahaya. Sebagai tambahan magma ekstrusi, kubah rapuh dapat menjadi sangat retak dan tidak stabil. Tanah juga dapat mengubah kemiringan saat gunung berapi mengembang dan berkontraksi. Aktivitas ini bisa memicu runtuhnya kubah. Runtuhnya kubah dapat menurunkan tekanan pada magma ekstrusi. Penurunan tekanan yang tiba-tiba ini dapat menyebabkan ledakan. Hal ini juga dapat menyebabkan longsoran puing material yang jatuh dari kubah yang runtuh. Banyak aliran piroklastik dan longsoran puing vulkanik telah dipicu oleh runtuhnya kubah lava.

Fire Opal kadang-kadang ditemukan mengisi rongga di rhyolite. Spesimen rhyolite ini memiliki banyak varn yang diisi dengan opal api oranye transparan yang indah. Bahan ini dapat dipotong menjadi cabochons yang indah dan kadang-kadang faceted ketika transparan atau bahkan tembus. Deposito terkenal dari jenis opal-in-rhyolite api ini ditemukan di Meksiko. Foto ini digunakan di sini melalui lisensi Creative Commons. Itu diproduksi oleh Didier Descouens.

Rhyolite dan Gemstones

Banyak deposit permata di-host di rhyolite. Ini terjadi karena alasan logis. Lava granitik tebal yang membentuk rhyolite sering mendingin dengan cepat sementara kantong gas masih terperangkap di dalam lava. Saat lava dengan cepat mendingin, gas yang terperangkap tidak dapat keluar dan membentuk rongga yang dikenal sebagai "vugs." Kemudian, ketika aliran lava telah mendingin dan gas hidrotermal atau air tanah mengalir, material dapat mengendap di dalam vug. Inilah bagaimana beberapa endapan beril, topaz, agate, jasper, dan opal terbaik di dunia terbentuk. Pemburu permata telah belajar ini dan selalu mencari rhyolite vuggy.

Rhyolite Arrowhead: Rhyolite sering digunakan untuk membuat alat-alat batu dan senjata ketika bahan yang lebih cocok tidak tersedia. Ini telah dibuat menjadi pencakar, cangkul, kepala kapak, titik tombak, dan panah.

Penggunaan Rhyolite

Rhyolite adalah batu yang jarang digunakan dalam konstruksi atau manufaktur. Ini sering vuggy atau sangat patah. Komposisinya bervariasi. Ketika bahan yang lebih baik tidak tersedia secara lokal, riolit kadang-kadang digunakan untuk menghasilkan batu yang dihancurkan. Orang-orang juga menggunakan rhyolite untuk membuat alat-alat batu, terutama pencakar, pisau, dan titik proyektil. Itu mungkin bukan bahan pilihan mereka, tetapi bahan yang digunakan karena kebutuhan.


Tonton videonya: RHYOLITE